Monday, January 19, 2009

Antara Lafaz Dan Niat Dalam Hati

Salam

Apakah beza antara melafazkan dalam hati dengan berniat?
_________________
Salam

Nampaknya sdr mengalami kekeliruan dalam persoalan niat ini. Ini dapat dilihat sendiri dalam soalan sdr iaitu:

Quote:
melafazkan dalam hati

saya cuba betulkan sedikit soalan sdr supaya mudah utk kita faham kemudian. Soalan sdr sepatutnya berbunyi begini:

"Apakah beza melafazkan niat dgn lidah dgn niat dalam hati?"

UTk memudahkan lagi pemahaman, kita spesifikkan ibadat berkaitannya. Cth yg diambil adalah solat.

Isu talafudz niat(dgn lidah) ini dibahaskan ulama' mengenai hukumnya, baik utk solat maupun ibadat yg lain. Ibn Qayyim al-Jauziyyah mengatakan, ulama' mutakhirin terkeliru dgn pernyataan syafi'i mengenai solat iaitu: "Sesungguhnya dia tidkalah sama dgn ibadah puasa. Tidaklah seseorang masuk di dalam kecuali dgn zikir(lafaz-g@y@t)." Lalu mereka mengira zikir itu hendaklah org itu melafazkan niatnya, padahal apa yg dimaksudkan dgn zikir oleh Imam as-Syafi'i adalah takbiratul ihram, bukan yg lainnya.

kalau kita melihat hadis2 Rasulullah saw mengenai definisi ataupun cara slat Nabi saw, kita tidak akan dapat menemui sebrg petunjuk Nabi saw dalam bab melafazkan niat sblm solatdgn kata2 spt "ushalli......"

Shaikhul Islam Ibn Taimiyyah dalam fatwanya menenai talafudz niat ini mengatakan

"Mengeraskan niat tidak wajib dab tidak pula sunnah menurut kesepakatan muslimin. Bahkan, org yg mengeraskan niatnya adalah org yg melakukan bid'ah dan bertentangan dgn syariat. Apabila ia melakukan itu krn meyakini bahawa itu termasuk syariat maka ia jahil dna sesat yg patut utk mendapat sanksi dan hukuman."(fatawa an-nisa)

Beliau menambah lagi:

"Sedangkan melafazkan niat dgn suara yg perlahan pun tidak diwajibkan mneurut para imam yg empat dan sekalian imam muslimin. Tidak seorang pun imam mengatakan bahawa melafazkan niat adalah wajib, tidka pada bersuci, tidak pada solat dan tidak pula pada haji."

Niat yg sebenar adalah dalam hati tanpa perlu mempunyai susunan perkataan tertentu. Bahkan secara umumnya, setiap perkara yg ingin kita lakukan memerlukan niat. Sbg contoh; kalau kita ingin makan, pasti seblm itu telah terlintas dalam hati kita utk makan. itulah dikatakan niat. Adapun lafaz niat adalah spt "sahaja aku nak makan...", dn saya pasti tidak ada seorangpon makhluk dalam dunia ini melafazkan niat sebegitu jika mau makan. Begitu jgualah dgn ibadat. Apabila kita ingin bersoat misalnya, kita telah pun ada niat itu. Kita sudah tau solat apa, berapa rakaat etc. Mustahil seseorang yg ingin solat tidak tau apa solat yg ingin dilakukan. Tidka perlu meusun perkataan ataupun melafazkan niat krn tiada contoh darpada Rasulullah saw.

Sekian. WA.

Wassalam
_________________
Wassalam

Tashih/Tahqeeq

Bukan sedikit ulama' baik madzhab Syafi'iy sendiri yg mencela talaffudz Niyyat ini.

a. Syaikhul Islam Ibn Taymiyah, Majmoo' Fatawa: 22/223
b. alHafeedz Ibn Qayyim, Zaad alMa'ad: 1/15
c. alHafeedz asySyuyuti, al'Amr bil Ittiba': 295)
d. Dr Abu Baakr Zayd, Mu'jam alManahi alLafdziyah/48
e. Imam Syaraf anNawawi, alMajmoo': 22/257
f. Imam alQaasimi, Islah alMasaajid: 54
g. alHafeedz Ibn Jauzy, Talbis Iblis/138
h. Imam Abu Daud, Masail Imam Ahmad/31
i. asySyaqiiri, asSunan /53-54
j. Ibn Humam, Fathul Qadir: 1/186
k. Syaikh Masyhur Hasan Salman, alQaul alMubeen/91-92

Penjelasan mereka itu sama spt yg dijelaskan Ustaz G.

Rumusan: Lafaz niat dgn kuat itu mengganggu orang sebelah, jika diucap dgn perlahan pun tidak disyari'atkan kerana Niat itu dgn hati bukan lisan. Lafaz niat juga menyusahkan dan yg lebih besar ia tidak bersumber dari Nabi saw sendiri. WA

5 comments:

Razi said...

Assalamualaikum,
Saya pada ketika ini sedang mengikuti pengajian kitab Muniyatul Musolli karangan Ulama tasawuf Syeikh Daud Abdullah al-Fatani Pattani (Selatan Thai) di sebuah pondok agama di utara Malaysia. Hampir setiap ustaz atau "tok guru" yang saya temui berkeras supaya saya mengikuti pengajian kitab tersebut sehingga tamat dan jika mampu di khatam untuk difahami.

Didalam kita tersebut ada menyentuh perihal lafas niat, apa yg saya faham adalah disunatkan lafaz niat (lidah) untuk mendidik hati, dan wajib pada lafaz niat (lintasan hati) meliputi 3 perkara yakni qhosad, taaruq & taqyin untuk solat fardhu. Bergitu juga terkandung dalam kitab Pati Mussoli.

Sila beri teguran sekiranya saya tersilap.

Anonymous said...

salam..saya baru mendengar tazkirah tentang niat solat.. baru sya tahu semasa niat dalam hati untuk solat, yang wajib ada dlm niat 3 perkara.

contoh:

usolli fardhu zuhri (hukum wajib terlintas dalam hati)

mengikut imam kerana allah (sunat)

aida said...

salam..
sy nk buat pertanyaan krn tdgr dr kwn berkata "klau kita kluarkn pkataan yg baik dgn niat yg baik,walau tidak mlakukan,akn mendapat pahala.tetapi jika kluarkn perkataan utk berbuat perkara yg tidak baik,itu tidak dosa..tolong jelaskan.krn setahu saya,walaupun tidak buat perkara yg tidak baik,tp kluarkn pkataan yg mlakukan perkara yg tidak baik,itu sudah dianggap dosa..

Admin said...

ya ada disebut dalam hadis qudsi kalau kita berniat dalam hati untuk melakukan kebaikan, satu pahala telah dicatatkan untuk kita, bila melaksanakan niat itu kita akan dapat tambahan lagi satu pahala.

kalau kita niat untuk melakukan sesuatu yang tidak baik, dosa belum lagi dicatatkan masa berniat ini, bila dosa itu dilaksanakan baru dicatat satu dosa. WA

Admin said...

soal niat sudah dijelaskan di atas... melafaz niat itu tidak WAJIB dan tidak juga SUNAT... tidak ada keterangan dari hadis dan tidak ada keterangan imam2 mazhab... niat adalah pekerjaan dalam hati tak perlu di lafaz.

ustaz2 tempat kita berkeras dan mengajar agar orang melafaz niat... terpulang sendiri...

Post a Comment